Sharing is Caring

Belajar Product Design dari DDDClass

Hola… selamat tanggal 1 April guys! Akhirnya setelah sekian lama blog ini mati suri, ku memutuskan untuk menulis postingan blog lagi (mungkin hiatus lagi abis ini wkwk). Ku ingin berbagi cerita sekaligus mengucapkan rasa terima kasih ke mentor DDDClass yang baiknya tiada saingannya.

Apaan sih DDDClass? Bukan DeaDeaDeaClass ya… *krik

DDDClass merupakan kependekan dari Dunia Dalam Desain Class. Dunia Dalam Desain yang akan gue singkat jadi DDD, adalah komunitas atau organisasi kali ya… yang didirikan oleh kak Tri Nugraha, buat info lebih lanjut lagi cus ke Instagram @duniadalamdesain atau ke Spotify Dunia Dalam Desain banyak materi kewl seputar product desain!

Jadi, awal tahun ini gue berkesempatan belajar langsung sama 7 mentor kece DDD tentang product design, alhamdulilah pas banget dengan niat gue yang mau move karier ke tim product. Kenapa kok bisa gue jadi salah satu murid yang beruntung bisa join DDDClass?

Jadi akhir tahun 2019 yang lalu, DDD mengumumkan bahwa GUE TERPILIH *asik jadi salah satu peserta yang terseleksi dari ratusan applicant yang daftar. Saat daftar kita diharuskan mengirimkan CV dan porto terbaik kita. Sat ngirim porto, jujur sih gue gak pede karena tydac ada porto gue yang berkaitan dengan product karena role pekerjaan gue di posisi sebelumnya tidak ada sangkut pautnya dengan tim product. Well, karena diperbolehkan membuat fake case study, jadilah gue membuat use case study sesuai dengn pengetahuan dan pengalaman yang gue punya. Dan alhamdulilah puji syukur lagi, gue yang masih cupu ini terpilih buat diajarin oleh mentor-mentor kece.

Oh iya, DDDClass ini juga disponsori oleh tiket.com yang menanggung biaya selama belajar sebanyak 50% *prokprokprok

Selama belajar product design oleh mentor DDD, kami beserta semua mentor belajar di salah satu ruangan yang ada di kantor tiket.com Menara BCA. Dari sini gue tau, kantornya tiket.com itu keren! Ciyuss…!

Awal-awal ketemu antara murid DDD dengan mentor itu kaku banget, karena ya pasti masih malu-malu, apalagi ku yang introvert ini, disuruh perkenalan pertama kali ngomongnya gagap bener wkwkwk….

Tapi akhirnya seiring berjalannya kelas, mentor DDD ternayat humble banget gaessss…. Mereka kocak-kocak, gak pelit ilmu, selalu siap sedia menjawab tiap pertanyaan! Luv banget!

Apa aja sih yang dipelajari di DDDClass?

A-z dasar product design. Materi more deep tentang product design. Mulai dari Foundational research yang dimentorin sama kak Evan dan kak Ryan. Dari kelas ini gue inget, bahwa jangan asal bikin produk keren dan canggih tapi nyatanya gak nyambung sama kebutuhan user. That’s why kita harus lakuin riset dulu untuk tahu masalah yang dihadapi user, sebelum bikin solusinya. Terus ada kelas affinity diagram yang dimentorin sama Mas Heikal, akhirnya gue tahu fungsi lain dari sticky notes! Kemudian ada concept model, user journey, lalu ada kelas wireframing oleh kak Adze, terus ada….. Kak Galih yang kocak banget dua kali pertemuan bareng dia yang dibantu kak Sri Izzati, tiap kelas gak pernah gak ketawa, bareng beliau, kami diajari tentang UX writing dan brand voice yang bisa bikin sebuah produk lebih dekat dengan penggunanya. Kata-kata yang sering keluar dari Mas Galih adalah #CHANDA di tiap akhir kalimat.. wkwk kalau di tulisan ga kerasa sih lucunya, harus denger langsung beliau ngomong CHANDA dijamin ngakak!

Setelah kelas UX writing, selanjutnya ada… UI Design… jujurly, gue agak takut dengan kelas ini karena gue gak bisa desain sama sekali, komposisi warna aja gue gak ngerti, but dengan mentor ka Anton yang dibantu ka Fauzy, materi UI design lebih mudah dipahami. Mereka dengan sabar mengajari murid-murid yang gak punya pengalaman desain kayak gue, alhamdulilah ka Anton sabaaaar banget hahaha… Oh iya di kelas ini juga ada tim disener GOJEK yang bantu jelasin lho! Gokil!

Kelas terakhir ditutup oleh kelas UT dan presentasi, UT oleh ka Evan dan tim risercer Gojek, kemudian presentasi diisi oleh the one and only kak Tri Nugraha! Banyak tips rahasia yang diajarin beliau soal presentasi atau public speaking!

DDD Mentors

Kak Evan

Awal mula ngajar, kak Evan ini tangannya ehmm disanggah, katanya sih jatoh dari sepeda (?), but walau lagi sakit, kak Evan ini masih semangat ngajar dan ngasih tahu kami banyak hal tentang riset. Dia baik, sabar, ganteng gaes! #eaaa masa cantik :p

Banyak hal yang bisa didapat dari ilmu risetnya kak Evan. Oh iya, beliau ini sekarang bekerja sebagai researcher di Gojek. Makasi Kak Evan!

Kak Ryan

Kak Ryan, wah kalau kakak mentor yang ini seru diajak ngobrol dan gak pelit informasi. Dari beliau banyak juga ilmu yang didapat soal product, dari kak Ryan juga gue banyak dapat info tentang kerjaannya Porduct Manager hehe. Kak Ryan sekarang di tiket.com sebagai Head of Product. Makasi kak Ryan!

Kak Adze

Kak Adze, yang ini juga gak kalah kocaknya. Kadang suka ngelawak tapi mukanya datar, bingung antara ku harus ketawa atau gak ketawa.. lol! Dari kak Adze kami belajar soal wireframe, yang gak cuma bikin kotak-kotak aja tapi juga bikin wireframe yang bisa mempermudah komunikasi dengan UI designer dan stakeholder. Belajar bareng Kak Adze seru, sekarang beliau adalah Principle Designer di Tokped! Makasi kak Adze!

Kak Galih

Nah ini mentor yang paling kocak, dengan kata khas #chanda bikin suasana kela jadi penuh tawa dan chanda. Dari kak Galih, kami belajar soal pentingnya UX writing dan brand voice yang intinya harus clear, concise dan bisa memandu pengguna untuk dapat menggunakan produk kita dengan lebih baik lagi. Ada kak Izzi juga yang bantu kak Galih di kelas ini. Murid yang cowok antusias sekali tiap ada kak Izzi.. katanya lebih fresh 😀 *colek Rizal. Kak Galih dan Kak Izzi sekarang ada di tim UX wiritngnya Gojek. Makasi ya kak Galih dan kak Izzi!

Kak Heikal

Ini juga mentor terkocak selama DDDClass sih, UX Designernya tiket.com yang tinggi dan suka challenge murid-murid dengan hadiah mobil! Wkwkw.. Kak Heikal juga ga pelit info dan murah senyum gaes! Banyak info yang bias didapat terutama pas Concept model, Kak Heikal menjelaskannya dengan penjelasan yang gak rumit sehingga mudah dipahami.

Kak Anton

DesignOps-nya Gojek, attention to detail, agak pendiem tapi kasih masukannya mendalam banget! Mulai dari pas kelas sampai akhirnya dia jadi penguji pas sidang hehehe… Kak Anton super baik, walaupun tidak banyak berbicara, tapi beliau mengirimi aku catatan buat aku improve!  Kak Anton ngajar pas di bagian UI design dibantu oleh kak Fauzi yang kece bet’! Waaaa makasi banget kak Anton dan kak Fauzi! Semoga next bisa sharing lagi hehe:D

Kak Tri

The one and only kak Trinug yang paling super, baik hati, tidak sombong, dan tidak pelit ilmu. Beliau juga yang kasih pesan “JANGAN TERJEBAK JARGON!” nah ini penting, penting banget! Pokoknya jangan terjebak jargon! Kenapa gitu? Silakan temukan jawabannya di Instagram @duniadalamdesain wkwkwkwk… Kak Tri kata teman-teman mentor adalah seorang yang perfeksionis, bahkan ketika lihat design gue yang ga perfect beliau gatel bet pengen benerin wkwkwk… Beliau orangnya serius, kadang humoris, super cool! Makasi kak Tri atas ilmunya yang bermanfaat, semoga berkah, semoga ada DDDClass jilid 2,3,4,10! Oh iya, Kak Tri sekarang jadi Head Product di Gojek! Mantap gaes!

 

The Students

Foto desek-desekan di lift hahaha… awal-awal malu-malu, lama-lama malu-maluin. Alhamdulilah kami ber-20 sudah selesai mengikuti kelas dari DDD, semoga kedepannya bisa jadi product designer yang melebih para mentor hahaha.. amin!

Terima kasih buat:

  1. Okta
  2. Gilang
  3. Shabrina
  4. Fendra
  5. Rio
  6. Rizal
  7. Dayu
  8. Dhaifina
  9. Wina
  10. Dinda
  11. Aqis
  12. Jeje
  13. Ridho
  14. Rini
  15. Inka
  16. Ricky
  17. Agri
  18. Faris
  19. Gavin

 

Akhir kata…

Hiks sedih sih kelas harus berakhir, lagi nulis ini sambil dengerin lagu ballad Korea.. 

Terima kasih mentor atas ke-humble-an-nya, ku tak menyangka bisa dapat kesempatan mengenal mentor-mentor kece. Pokoknya ngefans! Terima kasih DDD, terima kasih tiket.com! Semoga bisa ada kelas lain lagi dari DDD!

Adios!

pic by: Kak Heikal

Jangan lupa tinggalkan komentar!

2 Komentar

  1. John smith

    Very intriguing. 🖖

  2. Seneng deh bacanya, semoga bisa kolaborasi & belajar bareng lagi yaa 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *